RSS

Pendampingan Pastoral care

Kata Pendampingan umumnya dikaitkan dengan kata dalam bahasa Inggris “care” yang artinya asuhan, perawatan, penjagaan, perhatian penuh.

Istilah Pastoral berasal dari bahasa latin yaitu “pastor” yang berarti gembala. Jika kata ini dikaitkan dengan pelaku atau seseorang yang bersifat pastoral artinya adalah seseorang yang mempunyai sifat gembala, yang bersedia merawat, memelihara, melindungi dan menolong orang lain.

Pastoral Care/ Pendampingan pastoral mempunyai arti sebuah proses yang dilakukan oleh seseorang yang bersedia untuk memberikan perhatian, perawatan, pemeliharaan, perlindungan kepada seseorang yang membutuhkan

PRIBADI SEORANG PENDAMPING

  1. Seorang yang memiliki spiritualitas/ penghayatan iman yang benar.
  2. Seorang yang rela untuk memperdulikan sesama sebagai perwujudan imannya tanpa pandang bulu. (mengekspresikan empati)
  3. Seorang yang telaten tidak mudah menyerah/putus asa.
  4. Seorang yang rendah hati dan bersedia merujuk Dampingan secara tepat

TUJUAN

Mendampingi pasien maupun keluarganya dari segi spiritual dalam proses penyembuhan secara utuh (holistik).

Kebutuhan holistik orang yang sedang sakit ialah :

Fisik    : membutuhkan istirahat, obat, diet tertentu.

Mental : membutuhkan kekuatan mental dalam mengatasi penderitaan.

Sosial   : membutuhkan kehadiran orang lain sebagai teman yang dapat diajak berbagi rasa.

Rohani : membutuhkan peneguhan keyakinan akan kasih setia Tuhan atas dirinya.

 FUNGSI PENDAMPINGAN PASTORAL

  • Menyembuhkan perasaan hati Dampingan dari rasa sakit baik fisik maupun psikis.
  • Menopang Dampingan agar memiliki ketahanan mental dalam mengatasi kondisi sakitnya.
  • Membimbing agar dapat mengatasi masalah-masalah yang mengakibatkan penderitaan.
  • Rekonsiliasi/pemulihan relasi dengan orang lain agar dapat meringankan penderitaan.
  • Memelihara ketegaran pribadi dalam menjaga pemulihan dirinya.

Dasar Pendampingan Pastoral

  1. Terciptanya relasi personal yang hangat penuh pengertian.
  2. Melalui pendengaran, perhatian dan ungkapan empati, maka Dampingan lalu bersedia katarsis dari rasa sakit dan mengungkapkan perasaan yang ditekan.
  3. Pendamping mendapat gambaran keadaan Dampingan bagaimana memandang kehidupan dari segi batiniah, sebagai dasar untuk diagnose masalah.
  4. Menentukan tindakan rekomendasi, atau rujukan

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN

  1. Perhatian yang inten dengan tetap menjalin relasi dengan konseli melalui ekspresi wajah.
  2. Mendorong konseli untuk berbicara mengungkapkan perasaannya
  3. Dengar dan amati bahasa tubuh yang terungkap
  4. Ikuti terus jalan ceritanya dengan ungkapan empati
  5. Perjelas permasalahan, bila perlu konfrontirlah bila ada hal-hal yang tidak cocok
  6. Pahami makna percakapan untuk kemudian memberi saran/dorongan untuk bertindak ataupun rujukkan.

TAHAP-TAHAP PENDAMPINGAN

 Tahap I

Kehadiran untuk membangun relasi awal agar pasien merasa nada orang yang bersedia mendampingi dan memperdulikan dia dalam penderitaannya.

Tahap II

Menangapi untuk membangun kepercayaan pasien melalui beberapa langkah antara lain :

  1. Menyatakan kesediaan untuk mendengarkan dengan baik.
  2. Menunjukkan empati dasariah yang tepat.
  3. Memberikan penghargaan dan menanggapi ungkapan psikologis yang diungkapkan.
  4. Bersikap wajar tidak berlebihan atau berpura-pura.
  5. Menciptakan kehangatan relasi.
  6. Menggali informasi.
  7. Menyimpulkan.

Tahap III

Pemahaman Integratif  merupakan tindak lanjut pendampingan melalui beberapa langkah antara lain :

  1. Menunjukan empati yang lebih mendalam.
  2. Kesediaan untuk membuka diri dalam menerima ungkapan pasien dan juga menyampaikan pengalaman pribadinya.
  3. Menolong pasien untuk menyadari keberadaan dirinya saat ini, agar dia tidak terlalu berputar-putar dengan masa lalunya atau terlalu takut dengan masalah yang akan dihadapinya.
  4. Mengkonfrontir hal-hal tidak relistis yang sering muncul dalam angan-angan atau praduga pasien.
  5. Menganalisa masalah secara utuh tentang apa yang menjadi akar permasalahan pasien dari segi fisik, hubungan sosial, mental, atau spiritual.
  6. Menolong pasien untuk memahami beberapa alternatif mengatasi akar permasalah yang dapat membantu proses penyembuhan
  7. Menolong pasien untuk memilih alternatif tindakan yang harus dilakukan.

Tahap IV

Tahap bertindak, meliputi beberapa langkah antara lain :

  1. Mendampingi pasien dalam menentukan tindakan apa yang dilakukan.
  2. Melakukan evaluasi, dan tindak lanjut berikutnya.
  3. Bila ada hal-hal yang perlu dilakukan rujukan kepada pihak  yang dapat memberikan pertolongan lebih lanjut.

 PENDAMPINGAN PADA MASA KRISIS

Ciri-ciri umum :

  1. Menunjukkan tingkah laku yang berbeda dengan keadaan sehari-hari yang tidak disebabkan oleh karena adanya kelainan/kesehatan jiwa.
  2. Didahului oleh peristiwa atau keadaan tertentu yang merupakan stresor  bagi sesorang yang belum tentu dapat menjadi stresor pada semua orang.
  3. Mengalami pergumulan atau mempertanyakan kembali masalah-masalah spiritual.
  4. Cenderung untuk menjauhkan diri dari pergaulan dengan orang lain.

KRISIS MENJELANG KEMATIAN

Menjelang kematian Dampingan biasanya melalui beberapa tahap antara lain :

  1. Penyangkalan atas kasih orang-orang disekitarnya, bahkan atas kasih Tuhan.
  2. Tawar-menawar (transaksi).
  3. Depresi.
  4. Menerima kenyataan dengan penyerahan diri.

Langkah-langkah pendampingan :

  1. Teguhkanlah kembali keyakinan Dampingan bahwa orang disekitarnya tetap mengasihi, bahkan Tuhan tetap setia mengasihinya.
  2. Bantulah agar dalam transaksi/negosiasi Dampingan tidak depresi tetapi kembali yakin akan kasih Allah maupun orang-orang di sekitarnya.
  3. Sadarkanlah bahwa kematian merupakan pernyataan kehendak Tuhan yang mutlak
  4. Sadarkanlah kematian orang beriman bukanlah petaka melainkan gerbang menuju kedamaian abadi.
  5. Membimbing dan mendoakan agar Dampingan menyerahkan hidupnya dalam iman yang tulus.

KRISIS KEDUKAAN

Dampingan dalam krisis kedukaan   mengalami beberapa tahap antara lain :

  1. Shock (guncangan batin)
  2. Penyangkalan.
  3. Regresi (rasa putus asa, rasa bersalah, marah).
  4. Reorganisasi (adaptasi) untuk menerima kenyataan yang harus dihadapi.

KRISIS USAHA BUNUH DIRI

Hal-hal yang perlu diperhatikan oleh Pendamping dalam mengatasi kasus ini:

  1. Apakah ada kecenderungan dalam keluarga yang melakukan bunuh diri ?
  2. Apakah ada gejala-gejala yang mendahului tindakan bunuh diri ?
  3. Stresor apakah yang kemungkinan menjadi penyebab konseli ingin lari dari kenyataan ?

GEJALA UMUM KEJIWAAN

TRANSAKSIONAL :

Transaksional :

Setiap orang melakukan transaksi untuk memilih peran yang dapat membuat dirinya memperoleh kenyamanan jiwanya. Namun apabila orang tersebut tidak dapat menyesuaikan perannya dalam perjumpaan dengan orang lain, tentu akan mengalami benturan/konflik dalam berkomunikasi.

Menurut Eric Berne ada tiga macam peran yang dapat dipilih oleh setiap pribadi yaitu :

  1. Peran sebagai Orang Tua, nampak dalam kecenderungan untuk merendahkan orang lain, memerintah, membanggakan masa lalunya, suka marah menasehati, melindungi.
  2. Peran sebagai Orang Dewasa, menghargai orang lain sebagai mitra sejajar, menatap kedepan, tenang sabar, empatik, dan rasional.
  3. Peran sebagai Anak, spontan, manja, penurut, tetapi juga suka berontak.

Bagi seorang pendamping pastoral hendaknya dapat menempatkan diri secara tepat khususnya dalam awal perjumpaan agar dapat terjalin komunikasi yang baik dan dengan pelan-pelan dapat menggeser perannya secara tepat untuk dapat melakukan pendampingan pastoral dengan baik,

 Defense Mechanism

Defense Mechanism ialah cara-cara yang sering dipakai seseorang untuk melindungi diri dari pengalaman-pengalaman yang tidak disukainya yaitu :

  • Defense Mechanism dengan cara hanya mau memikirkan, membayangkan maupun mengucapkan hal-hal yang disukai saja, antara lain :
    • Penyangkalan terhadap kenyataan yang tidak disukainya. (denial)
    • Melupakan kenyataan yang tidak disukainya.
    • Menekan perasaan atau keinginan dirinya.
    • Menghindarkan diri dari pertemuan dengan orang lain agar tidak teringat kembali hal yang tidak disukainya.
    • Memindahkan obyek yang tidak disukainya itu kepada orang lain.
    • Menghibur diri dengan merasionalkan hal yang sebenarnya tidak disukai
    • Membentuk sikap yang reaktif
  • Defense mechanism, dengan cara memilih saluran lain untuk mendapatkan kepuasan jiwanya antara lain :
    • Konpensasi untuk mendapatkan kepuasan yang dapat mengatasi hal yg tidak disukai. Hal ini sering dilakukan berlebihan.
    • Pengalihan pengalaman yang tidak disukai kepada orang lain.
    • Membangun khayalan untuk mengatasi kekecewaan yang dialami.
    • Melakukan sublimasi menggantikan hal yang dianggap tidak baik menjadi dorongan yang terpuji.
  • Berusaha menampakkan ketahanan diri mengatasi hal yang tak menyenangkan (resistant dan  reluctant)

GANGGUAN KESEHATAN JIWA

Tanda-tanda umum orang yang sehat jiwanya :

  1. Emosi tenang dan terkendali.
  2. Menikmati kebahagiaan.
  3. Pergaulan (interaksi sosial) baik.
  4. Tabah dan penuh pengertian.
  5. Mampu mengambil sikap pribadi (keputusan)
  6. Mampu menghadapi dan menikmati hidup  dengan berbagai persoalannya.

 Tanda-tanda gangguan kesehatan jiwa :

  1. Perubahan berualang-ulang dalam pikiran, perasaan, daya  ingat, persepsi dan daya mempertimbangkan yang menyebabkan kelainan bicara dan perilaku abnormal.
  2. Perubahan tersebut dapat mengakibatkan keprihatinan orang lain mengganggu kegiatan kesehariannya.

Faktor utama yang mengakibatkan gangguan kesehatan jiwa ialah :

Faktor-faktor Pendukung (Predisposing Factors) :

  • Faktor-faktor biologis :
  • Faktor-faktor psikologis :
  • Faktor-faktor sosial :
  • Faktor spiritual :
  • Keturunan.
    • Pengalaman masa kecil. (kurang kasih sayang, penolakan dari orang tua perlindungan yang berlebihan, beban berat dialami pada masa kecil)
    • Ketidak harmonisan dalam keluarga.
    • Ketidak siapan dalam menghadapi kenyataan hidup.
  • Kimiawi.
    • Macam dan suasana kerja yang tak menyenangkan.
    • Lingkungan pergaulan.
    • Status perkawinan yang dapat menyebabkan tekanan jiwa.
  • Hormonal.
    • Penghayatan kehidupan iman yang kurang mengakar dalam lubuk hati  yang mendalam, sekedar pemenuhan upacara ritual semata.
    • Pemahaman makna hidup yang dangkal.

Faktor Pencetus (Precipitating factors)

  1. Gangguan fisik (kurang tidur, kecapaian, kurang gizi, penyakit)
  2. Gangguan kejiwaan (konflik batin yang berkepanjangan, mengalami stres, frustasi).
  3. Gangguan dalam interaksi sosial.
  4. Rasa bersalah yang berkepanjangan.

MACAM-MACAM GANGGUAN KESEHATAN JIWA

  • MENTAL RETARDATION (kelemahan mental)
    Beberapa faktor penyebab antara lain :

    • Infeksi : virus rubella, syphilis.
    • Keracunan : toxemia, post-immunization, encephalo-pathy, kern-icterus.
    • Tauma saat kelahiran
    • Kekurangan gizi
    • Kelainan chromosom
  • ORGANIK BRAIN SYNDROMES
    Yang termasuk dalam jenis ini ialah gangguan kesehatan jiwa yang disebabkan oleh penyakit dan kerusakan selaput pembungkus otak yang disebabkan oleh infeksi, gegar otak, tumor, atau keracunan. Dan pada orang sering disebabkan oleh pengapuran pada dinding pembuluh darah ke otak (arteriosclerosis).Beberapa contoh yang termasuk jenis ini yaitu :

    • Psychosis : smile dan presmile dementia, alkoholik, dan yang disebabkan karena infeksi yang menyerang syaraf di otak.
    • Non psychosis organic brain syndromes, pada jenis ini pasien tidak bjelas merasakan gangguan kesehatan jiwanya. (pelupa, tak bisa konsentrasi, pasif)
  • PSYCHOSIS

    • Schizophrenia dapat diamati dari beberapa gejala-gejala utama yaitu pikiran kacau, hidup dalam khayalannya dan emosi tidak stabil (terjadi konflik batin). Yang termasuk jenid Schizophrenia ialah
      • Simple type : pasien masih dapat diajak berkomunikasi masih ada kesadaran pada realita, dan tidak berperilaku aneh-aneh, hanya ia menyendiri dan cenderung apatis
      • Hebephrenic type : pribadinya kacau, suka berhalusinasi, dan mengalami regresi (ngompol).
      • Catatonic type : mengalami gangguan pada motorik, kadang-kadang kaku, seperti orang pingsan, kadang lari-lari, dan tak merespon pertanyaan orang lain. Pada saat aktif dapat berbahaya.
      • Paranoid type : selalu berhalusinasi berlebihan dan berprasangka negatif pada sekitarnya.
      • Involutional melancholia ditandai dengan galaja depresi yang membuat timbul rasa kuatir, cemas, rasa berdosa yang berlebihan.
      • Manic-depressive behavior kondisi emosi yang seringkali kontradiktif. Pada suatu saat nampak bergembira, optimis, ramah dan bergairah.
        Dan pada saat depresi menjadi pemurung dan tak perduli pada orang lain.
    • Affective disorders : Gangguan ini sebenarnya disebabkan karena emosi yang berlebih-lebihan. Kadang-kadang yang satu kali mengalami gangguan kesehatan jiwanya dan kemudian kembali normal. Beberapa jenis Affective disorder ialah :
  • Paranoid States masih dapat bergaul dalam masyarakat, hanya ia suka mengalihkan kelemahan/cacat celanya pada orang lain.
  • NEUROSISdialami oleh seseorang yang tidak terpenuhi kebutuhan-kebutuhan primernya, dan tidak dapat mengatasinya dengan wajar yang dapat dilihat dari beberapa gejala-gejala antara lain
    • Kecemasan yang berlebihan tanpa mengetahui apa yang menyebabkannya.
    • Ketegangan dan kepekaan yang berlebihan
    • Merasa sakit pada bagian tubuh tanpa disebabkan oleh sebab-sebab penyakit.
    • Sulit menyesuaikan diri dengan orang lain.
    • Sukar menyesuaikan dengan hal-hal yang baru.
    • Sikap hidup pesimis, tak pernah merasa bahagia

    Beberapa tipe Neurosis :

    • Obsesive compulsive, tidak mampu mengontrol atau mencegah pikiran  atau emosi yang dapat menimbulkan kecemasan.
    • Anxiety (kecemasan), mudah mengalami kepanikan atau kecemasan mendadak tanpa sebab yang seringkali diikuti dengan gangguan fisiknya.
    • Hesterical, kecemasan yang mengganggu fisik meskipun tidak ditemukan kelainan organik.
    • Phobic, mengalami ketakutan yang irasional.
    • Depresive, ditandai dengan kekuatiran yang berlebihan, tidak bisa berkonsentrasi, sulit tidur, tidak tertarik untuk bergaul dengan banyak orang bahkan ada yang ingin bunuh diri.
    • Neurasthenic, penderita selalu merasa sakit dan lemah karena dibayangbayangi ketakutan terhadap serangan penyakit yang tidak dapat disembuhkan.
  • PERSONALITY DISORDERS, penderita tidak menyadari tingkah laku/sikapnya yang tidak normal disebabkan oleh dorongan dari otak bawah sadar yang pada masa prenatal maupun  oral (0-1th) mengalami penolakan dan perlakuan yang tidak baik dari lingkungannya. Yang termasuk dalam Personality Disorders yaitu :
    • Paranoid, sangat sensitif perasaannya, keras pendiriannya, mudah iri hati, dan cenderung menyalahkan orang lain. Akibatnya tidak banyak teman bergaul, merasa tersisihkan bahkan merasa dimusuhi oleh orang sekitarnya.
    • Cyclothenic,  sikap pribadinya cepat berubah secara kontras misalnya baru saja merasa senang tiba-tiba menjadi sedih, baru saja bersemangat kemudian segera berubah menjadi pesimis.
    • Schizoid, suka menjendiri, pemalu, sering melamun dan sulit mengungkapkan perasaannya kepada orang lain.
    • Obsessive, sikap kaku dan selalu menuntut kesempurnaan dan sulit mempercaya orang lain, tak pernah rilek.
    • Explosive, kegairahan yang meledak-ledak, sulit mengontrol emosi dan kemarahannya serta selalu merasa dirinya diperlakukan tidak adil oleh lingkungannya.
    • Hysterical, suka berperilaku aneh untuk menarik perhatian agar terpenuhi apa yang diharapkan yaitu kasih sayang dari orang-orang di sekitarnya.
    • Asthenic, bersikap masa bodoh,mudah putus asa dan tik memiliki gairah hidup.
    • Anti sosial, sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan dan seringkali tidak bertanggungjawab, serta berperilaku yang berbeda dengan orang kebanyakkan.
    • Emotionally unstable, emosinya labil dan mudah bereaksi oleh sebab yang kecil sekalipun
  • OTHER NON-PSYCHOTIC DISORDERS, kelainan ini timbul sebagai suatu kebiasaan yang dilakukan sejak kecil/berulang-ulang kemudian menjadi perilakukan/kebiasaan yang terus menerus.

Sexual deviation :

  • Masturbasi penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan merangsang dan mempermainkan organ sexualnya dengan tangan atau peralatan tertentu.
  • Sadism penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan  dengan menyiksa pasangan sexualnya.
  • Masochism penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan  dengan meminta agar pasangan sexualnya menyiksa dirinya.
  • Voyourism (peeping Tom), penyimpangan perilaku sexual untuk  mencapai kepuasan dengan mengintip atau menonton gambar/film porno.
  • Transvestism, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan memakai pakaian atau berperilaku seperti sexe lain.
  • Exhibitionism, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan mempertontonkan dan mempermainkan alat kelaminnya kepada orang sexe lain.
  • Homofilia, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan pasangan sejenis.
  • Bestiality (Zoophylia), penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan binatang.
  • Necrophylia, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan mayat.
  • Pedophylia, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan anak-anak.
  • Gerontophylia, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan orang lanjut usia.
  • Insect, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan kerabat dekat (ayah, ibu, anak, saudara)
  • Fetichism, penyimpangan perilaku sexual untuk mencapai kepuasan dengan meraba-raba pakaian dalam milik sexe lain disertai khayalan dan masturbasi.
 

4 responses to “Pendampingan Pastoral care

  1. air purifier filters

    Mei 19, 2013 at 5:13 pm

    thank you for your post

     
  2. moncler

    Juni 9, 2013 at 3:20 am

    good post, i have been looking for it

     
  3. jepson

    September 8, 2013 at 6:31 am

    ini bagus skali.. sangat membantu… Thanks……

     
  4. Iman Kariani Daely

    Februari 17, 2015 at 2:07 pm

    bisa minta referensi buku-buku tentang pastoral care gaa?

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Blog Stats

    • 1,048,044 hits
  •  
    %d blogger menyukai ini: